Wikia

Community Central

Comments0

Pemilik Stiker Black Campaign Jadi Tersangka

Empat pemuda yang ditangkap jajaran Polres Soppeng karena kedapatan menyimpan ribuan stiker bertuliskan Tolak Gubernur Narkoba ditetapkan sebagai tersangka, kemarin.

Keempat pelaku diancam Pasal 207 dan 208 KUHP tentang Penghinaan Penguasa dan Badan Umum.Seluruh tersangka diancam hukuman penjara satu tahun enam bulan. Keempat tersangka tersebut, yakni Anhar,33,Firman,34, Mustamin,27, dan Budi, 20.Pelaku ditangkap oleh jajaran Polres Soppeng saat menggelar operasi cipta kondisi mengantisipasi terorisme di Kubba, Kelurahan Lalabatarilau, Kecamatan Lalabata, Senin (6/11) malam sekitar pukul 22.30 Wita.

Saat ditangkap, polisi menemukan sekitar 3.000 stiker yang isinya bernada black campaign dan menyudutkan calon gubernur incumbent Syahrul Yasin Limpo. Selain memuat tulisan Tolak Gubernur Narkoba, pada stiker tersebut juga terdapat gambar menyerupai wajah Syahrul. Juga diamankan selembar kaos warna hitam dengan desain yang sama.

Selain itu polisi juga mengamankan sebuah mobil Avansa hitam dengan nomor polisi DN 454 YN.Kepada penyidik, pelaku merencanakan akan menempel stiker tersebut di wilayah Soppeng. Tim kuasa hukum pasangan calon gubernur dan calon wakil gubernur Syahrul Yasin Limpo- Agus Arifin Nu’mang (Sayang) melaporkankasusinike polisikarena menilai terjadi penghinaan dan pencemaran nama baik terhadapSyahrul.

Awalnya kasus ini ditangani Panwaslu Soppeng namun diserahkan ke kepolisian karena tidak ditemukan adanya pelanggaran pilkada. Penetapan empat tersangka ini didasarkan pada barang bukti yang disita dan keterangan sejumlah saksi.Polres Soppeng memeriksa empat orang saksi dalam kasus ini. “Saat ini kita sudah menetapkan empat tersangka.

Sekarang kami tinggal menunggu saksi ahli untuk selanjutnya digelarperkarakan dan dikordinasikan dengan jaksa penuntut umum,”kata Kapolres Soppeng AKBP Rickynaldo Chaerul saat menggelar jumpa pers di Watansoppeng,kemarin. Tiga ahli akan dimintai keterangan yakni, ahli hukum pidana dari fakultas hukum Unhas, ahli bahasa dari Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Provinsi Sulsel dan ahli dari fakultas seni rupa.

“Kami rencana mendatangkan ahli dari fakultas seni rupa karena didalam stiker itu terdapat sketsa wajah,” ujar perwira menengah Polri ini. Keempat tersangka dijerat pasal KUHP tentang kejahatan terhadap penguasa dan badan umum. “Selain itu ada tindak pidana alternatif yang disangkakan, yakni tindak pidana penghinaan,”katanya.

Dia mengungkapkan, sejak polisi menerima surat dari Panwaslu Soppeng yang menyatakan kasus tersebut tidak masuk dalam pelanggaran pilkada, pihaknya langsung menindaklanjutinya dengan pidana umum berdasarkan laporan dari tim kuasa hukum Sayang. Rickynaldo menambahkan, keempat tersangka tidak ditahan karena lasan ancaman hukumannya di bawah lima tahun. “Ancaman hukumannya hanya maksimal 1 tahun 6 bulan sehingga mereka tidak kami tahan,”katanya.

Tim Hukum Sayang Jilid 2 Amrullah Tahir memberikan apresiasi yang tinggi kepada Polres Soppeng yang telah bekerja profesional. Menurutnya, tim Sayang 2 sejak awal penangkapan memberi apresiasi kepada pihak kepolisian. “Kami sambut baik langkah polisi tersebut. Kamimenganggapitulangkahyang positif untuk menuntaskan masalah itu,“ katanya. Namun, Amrullah juga meminta polisi tidak berhenti kepada para tersangka tersebut.

Menurutnya, polisi harus bisa mengungkap aktor intelektual yang berada di balik aksi para tersangka itu. “Sebelumnya mereka mengaku dibayar Rp500.000.Itu yang perlu diungkap. Mereka tidak mungkin bergerak sendiri dalam membawa selebaran tersebut,” pungkasnya. ?jumardi nurdin

Ribuan Stiker Anti Rokok Dipasang di Angkutan Umum

Pemerintah Surakarta dalam hal ini Dinas Kesehatan Kota Surakarta mengadakan sosialisasi tentang Kawasan Tanpa Rokok (KTR) dengan menempelkan stiker di kendaraan umum yang beroperasi di Solo (12/11/2012). Kepala Dinas Kesehatan Kota Solo, Ibu Siti Wahyuningsih memaparkan bahwa angkutan umum juga termasuk KTR, harusnya tempat itu steril dari aktivitas merokok. Sosialisasi tersebut dilakukan di tiga titik pusat kendaraan umum, yaitu Terminal Tirtonadi, kawasan Gladak dan Alun-Alun Utara

Around Wikia's network

Random Wiki